SEMUA BENTUK PELAYANAN DI DINAS SOSIAL DIY TIDAK DIPUNGUT BIAYA-MEMBANTU MASYARAKAT ADALAH KEPUASAN KAMI-HOTLINE BANSOS COVID-19-WA : 0812 2683 9099-Email: dissosdiy.bansoscovid19@jogjaprov.go.id

DAMPAK PORNOGRAFI PADA ANAK LEBIH BURUK DARI NARKOBA

(Last Updated On: 19 Maret 2021)

Perkembangan teknologi informasi tidak hanya membawa dampak baik tapi juga dampak buruk. Salah satu hal buruk yang didapat dari majunya teknologi adalah kemudahan akses pornografi. Sama seperti penggunaan narkoba, pronografi bisa menimbulkan kecanduan pada otak.

Heru Ramadhan, Penyuluh Sosial Dinas Sosial DIY menyebutkan bahwa otak akan merespon dengan mengeluarkan hormon dopamin saat menonton konten dewasa. Hormon ini membuat otak merasa lebih tenang dan senang. Banyaknya hormon dopamin pada otak mendorong seseorang untuk terus mengakses pornografi.

Apabila dopamin semakin banyak maka seseorang akan cenderung merasa penasaran dan semakin kecanduan melihat pornografi. Namun untuk memenuhi kepuasan dan kesenangannya, ia akan melihat yang lebih porno / vulgar lagi untuk memicu dopamin yang lebih banyak.

“Karena terus dibanjiri dopamin, prefrontal cortex (PFC) akan semakin mengkerut dan mengecil dan lama-lama menjadi tidak aktif akibatnya fungsi dari bagian otak ini semakin tidak aktif, ” terangnya saat berbincang bersama Star Jogja FM, Jumat ( 12/03). Sebagai tambahan informasi, PFC adalah bagian otak depan yang berfungsi mengatur fungsi kognitif dan emosi.

Ambar Setiawan, Pensosmas DIY menyebutkan Orang tua perlu mengawasi belajar daring anak selama masa pandemi Covid-19. Pasalnya dapat muncul iklan bermuatan pornografi yang bisa ter-klik anak secara tidak sengaja. Selain dari iklan bermuatan pornografi itu, resiko anak terpapar pornografi juga bisa datang dari adanya tukar informasi dengan teman sepermainannya.

“Butuh perhatian orang tua untuk tidak memberikan gawainya yang pernah mengakses situs bermuatan dewasa kepada anak untuk belajar,”

Eka Rohmawati, Pensosmas DIY menegaskan bahwa semua pihak memiliki kewajiban untuk melindungi anak dari pornografi. Berbagai cara perlu dilakukan untuk terus melindungi anak, diantaranya terus menjalin komunikasi dengan anak, melatih anak agar mampu berkata tidak terhadap ajakan pornografi dan mendampingi anak ketika mengakses internet.

”Apabila anak ketahuan mengakses situs pornografi, orang tua harus mengajak berdialog dan menjelaskan dampak pornografi. Jangan kedepankan emosi. Ajak bicara dan berikan pendidikan seks sesuai dengan usia perkembangan,” jelasnya.

***

Artikel ini telah terbit di starjogja.com dengan judul Dampak Pornografi pada Anak Lebih Buruk dari Narkoba

0 0 vote
Rating Artikel
Subscribe
Notify of
guest
0 Diskusi
Inline Feedbacks
Lihat semua komentar